Jenis Dan Kode Bearing Beserta Tabel Ukuran


Jenis Dan Kode Bearing Beserta Tabel Ukuran – Pada artikel ini kami akan membahas lebih jauh seputar bearing. Mencakup kode dan jenis bearing yang bisa bermanfaat untuk Anda yang memang ingin mengetahuinya. Anda mungkin sudah tidak asing lagi dengan istilah yang satu ini.

Atau jika masih belum familiar, bearing atau bantalan sering disebut dengan istilah laker. Bearing adalah komponen utama penggerak poros yang berputar. Oleh karena fungsinya ini, bearing mempunyai jenis yang beragam. Mulai dari ball bearing atau bantalan bola, needle bearing atau bantalan jarum, bantalan gesek, dan lain-lain. Belum lagi ukurannya yang bisa bervariasi juga.



Kode Bearing

Pertama-tama kita bahas lebih dalam seputar kode bearing. Biasanya kode tersebut dicetak di lingkaran bearing. Kode ini mempunyai beberapa angka dan huruf. Biasanya kode ini dibagi menjadi empat bagian.

Kode pertama melambangkan tipe atau jenis bearing. Kode kedua diartikan sebagai seri bearing. Lalu kode ketiga dan keempat merupakan informasi terkait diameter bore atau lubang dalam bearing. Dan kode terakhir merupakan kode untuk jenis bahan penutup bearing. Lebih jelasnya berikut penjabaran kode pada bearing yang bisa Anda pelajari.

Baca juga: Harga Pompa Air Shimizu

Kode Pertama

Seperti yang sudah disinggung di atas, kode pertama menunjukkan jenis bearing. Kode ini bisa berupa satu angka, dua angka, atau huruf. Berikut arti kode pertama ini.

Kode Bearing Arti Kode Bearing
1 Self aligning ball bearing
2 Spherical roller bearing
3 Double-row angular contact ball bearing
4 Double-row ball bearing
5 Thrust ball bearing
6 Single row deep groove ball bearing
7 Single row angular contact bearing
8 Felt seal
32 Tapered roller bearing
N Cylindrical roller bearing
NU Cylindrical roller bearing, separable inner ring. no thrust load capacity
R Inch (non-metric) bearing
NN Double row roller bearing
NA Needle roller bearing
BK Needle roller bearing with closed end
HK Needle roller bearing with opened end
C CARB toroidal roller bearing
K Needle roller and cage thrust assembly
QJ Four-point contact ball bearing

Khusus untuk pengkodean bearing yang dinyatakan dalam satuan metric, apabila Anda menjumpai kode bearing berawalan huruf R, maka kode tersebut menandakan bahwa bearing yang Anda lihat merupakan bearing dengan kode satuan inchi. Contohnya R8-2RS.



Baca juga: Jenis Mata Trimmer Dan Router Untuk Profil Kayu

Kode Kedua

Kita telah ketahui bersama bahwa kode kedua merupakan seri dari suatu bearing. Kode ini menyatakan ketahanan dari bearing tersebut. Seri penomoran kode ini dimulai dari yang paling ringan sampai berat. Lebih jelasnya silakan simak daftar berikut:

Kode Seri Bearing
8 Extra thin section
9 Very thin section
0 Extra light
1 Extra light thrust
2 Light
3 Medium
4 Heavy

Jika kode pertama adalah huruf seperti contoh di atas (R8-2RS), maka kode kedua merupakan besar diameter dalam bearing yang dibagi dengan 1/16 inci atau dalam contoh tersebut 8/16 inci.

Kode Ketiga dan keempat

Kode ketiga dan keempat digunakan untuk mengetahui diameter dalam (bore) bearing. Kode ini ditulis dalam bentuk angka mulai dari 0 sampai 3. Simak daftar di bawah ini:



Kode Ukuran Diameter Dalam (bore)
00 10 mm
01 12 mm
02 15 mm
03 17 mm

Tidak hanya kode nomor 0-3, juga ada kode 4, 5, dan seterusnya. Untuk kode ini diameter bore bearing dikalikan dengan 5. Contohnya jika Anda menjumpai kode 05 maka diameter bore bearing-nya adalah 25 mm.